Minggu, 17 Desember 2017 | 18.54 WIB
KiniNEWS>Dunia>Finance>Pendapatan Alibaba Kuartal II Capai 50,1 Miliar Yuan

Pendapatan Alibaba Kuartal II Capai 50,1 Miliar Yuan

Jumat, 18 Agustus 2017 - 13:32 WIB

IMG-4645

Alibaba. Marketwatch.

kini.co.id – Raksasa e-commerce asal China mengalahkan perkiraan analis dengan kenaikan pendapatan kuartal keduanya yang cukup fantastis.

Diilansir dari Reuters pada Jumat (18/8), pendapatan Alibaba naik menjadi 50,1 miliar yuan atau US$ 7,51 miliar di kuartal II 2017. Pencapaian itu lebih tinggi dibandingkan dengan perkiraan rata-rata analis sebesar 47,7 miliar yuan.

Dalam bisnis cloud, pendapatan tumbuh sebesar 96% menjadi 2,4 miliar yuan. Pelanggan cloud berbayar menembus angka 1 juta untuk pertama kalinya, naik dari 577.000 di tahun sebelumnya.

Bisnis cloud Alibaba mendorong pusat data global menjadi 17 pada kuartal pertama.

Dengan penambahan dua pusat di India dan Indonesia. Pendapatan di bisnis hiburan naik 30% menjadi 4 miliar yuan.

Laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemegang saham perusahaan hampir dua kali lipat menjadi US$ 2,17 miliar atau 83 sen per saham.

Saham perusahaan e-commerce China, termasuk Alibaba.com dan JD.com Inc telah mengungguli pasar pada 2017, didukung oleh pertumbuhan pendapatan yang positif di sekitar peristiwa penjualan Juni dan ekspansi luar negeri sebesar 56% didorong oleh penjualan online yang kuat.

Chief Executive Alibaba Daniel Zhang juga mengkonfirmasi bahwa perusahaan tengah berinvestasi senilai US$ 1,1 miliar di toko ritel Asia Tenggara Tokopedia, guna menambah perluasan jaringan aset di wilayah tersebut.

Pada bulan Juni, Alibaba menginvestasikan US$ 1 miliar lagi pada platform e-commerce berbasis di Singapura, Lazada Group. Ini juga menargetkan pedagang baru di Rusia dan Amerika Serikat sebagai bagian dari rencana yang lebih luas untuk meningkatkan pendapatan dan menarik pelanggan baru di luar China.

Kabar yang beredar, Alibaba, tertarik mnginvestasikan modal ke toko konvensional. Analis mengatakan ada rencana injeksi dana US$ 2,6 miliar ke dalam rantai department store Intime Retail Group Co Ltd.

“Setidaknya untuk saat ini kami tidak melihat adanya integrasi penuh antara offline dan online (teknologi) dan itu adalah masalah,” kata analis senior Pacific Epoch Steven Zhu.

“Jika Anda tidak memiliki integrasi penuh maka ritel baru tetap merupakan konsep ketimbang kenyataan,” katanya. []

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Dunia Terkini Lainnya
Turki umumkan Yerusalem Timur sebagai Ibu Kota Palestina
Global - Minggu, 17 Desember 2017 - 13:27 WIB

Turki umumkan Yerusalem Timur sebagai Ibu Kota Palestina

Pemerintah Turki mengambil langkah konkret mengenai isu Yerusalem Timur.Kementerian Luar Negeri Turki lewat situs resminya mengakui Yerusalem Timur sebagai ibu ...
Empat warga Palestina tewas dibunuh tentara Israel
Global - Sabtu, 16 Desember 2017 - 18:31 WIB

Empat warga Palestina tewas dibunuh tentara Israel

Empat warga Palestina tewas dibunuh pasukan Israel dan sekitar 160 orang lainnya terluka, stelah melakukan demonstrasi atas keputusan Amerika Serikat ...
Pasukan Israel tinju wajah wanita tua saat aksi di Yerusalem
Global - Sabtu, 16 Desember 2017 - 17:46 WIB

Pasukan Israel tinju wajah wanita tua saat aksi di Yerusalem

Pasukan polisi Israel meninju wajah seorang wanita tua Palestina saat demonstrasi memanas di dekat Gerbang Damaskus, Yerusalem, pada Jumat (15/12) ...
Pakai Hijab, Mahasiswa di Nigeria Dilarang Ikut Upacara Kelulusan
Global - Sabtu, 16 Desember 2017 - 11:22 WIB

Pakai Hijab, Mahasiswa di Nigeria Dilarang Ikut Upacara Kelulusan

Seorang mahasiswa di Nigeria bernama Amasa Firdaus, ditolak masuk kedalam aula di sekolah hukum Universitas Ilorin, saat upacara kelulusan berlangsung.Mahasiswa ...
Negara Uni Eropa Tolak Keputusan Trump Soal Yerusalem
Global - Sabtu, 16 Desember 2017 - 09:12 WIB

Negara Uni Eropa Tolak Keputusan Trump Soal Yerusalem

Dinilai menimbulkan kekacauan, keputusan Presiden AS Donald Trump menjadikan Yerusalem sebagai ibukota Israel dikecam dunia.Bukan hanya negara-negara Islam, seluruh negara ...
Hindari Perang Korea, Sekjen PBB Minta Resolusi Dewan Kemanan Dilaksanakan
Global - Kamis, 14 Desember 2017 - 15:21 WIB

Hindari Perang Korea, Sekjen PBB Minta Resolusi Dewan Kemanan Dilaksanakan

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, mengatakan Korea Utara harus melaksanakan resolusi Dewan Keamanan PBB.Hal ini untuk menghindari perang nuklir yang ...