Kamis, 19 Oktober 2017 | 19.46 WIB
KiniNEWS>Dunia>Peristiwa>Polri Sebut 7 WNI Bergabung Kelompok Maute di Marawai

Polri Sebut 7 WNI Bergabung Kelompok Maute di Marawai

Reporter : Fauzan | Rabu, 31 Mei 2017 - 19:05 WIB

IMG-4526

Tentara Filipina mengarahkan senjata ke arah kubu kelompok Maute di Marawi City pada Filipina selatan 30/5/2017(REUTERS / Erik De Castro)

Jakarta, kini.co.id – Merilis laporan Philipine National Police (PNP), Markas Besar Polri menyebutkan ada sekitar tujuh Warga Negara Indonesia (WNI) diduga terlibat konflik bersenjata dengan Kelompok Maute di Kota Marawi, Provinsi Lanao del Sur, Pulau Mindanao, Filipina.

“Kepolisian Filipina melaporkan ada tujuh WNI yang patut diduga terlibat dalam penyerangan terhadap Kota Marawi, Filipina,” kata Kabagpenum Polri Komisaris Besar Martinus Sitompul, di Mabes Polri, Jakarta (31/5) seperti dikutip Antara.

Martinus mengatakan otoritas Filipina melalui Kepolisian Nasional Filipina (PNP) merilis nama tujuh WNI yang diduga terlibat jaringan terorisme di Kota Marawi, Filipina.

Nama-nama ini kemudian diserahkan kepada Atase Kepolisian di Manila yang kemudian diserahkan ke Divisi Hubungan Internasional (Divhubinter) Polri.

Ketujuh WNI tersebut masuk ke Negara Filipina secara legal. Martinus memerinci nama-nama dari tujuh terduga teroris asal Indonesia di Marawi itu ialah Al Ikhwan Yushel, Yayat Hidayat Tarli, Anggara Suprayogi, Yoki Pratama Windyarto, Moch. Jaelani Firdaus, Muhamad Gufron, dan Muhammad Ilham Syahputra.

Ketujuh WNI itu masuk ke wilayah Filipina secara terpisah. Mereka tercatat berangkat ke Filipina pada April dan Maret 2017 dalam waktu berbeda-beda.

Ia juga mencatat ada satu terduga teroris asal Indonesia yang dikabarkan tewas di Marawi tapi belum ditemukan jasadnya.

“Saudara Muhammad Ilham Syahputra diduga telah tewas dalam pertempuran di Marawi. Tapi sampai sekarang belum ditemukan jasadnya,” kata Martinus.

Hingga kini belum ada informasi yang memastikan tujuh WNI tersebut masih di Marawi atau tidak. “Keberadaan mereka masih perlu dikonfirmasi lebih lanjut,” kata Martinus.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi juga menyatakan angkatan bersenjata dan kepolisian Filipina telah menyetujui proses evakuasi 16 warga negara Indonesia (WNI) dari Marawi.

Ke enam belas WNI tersebut merupakan Jama’ah Tablig yang tengah melakukan khuruj di Filipina.

“(Armed Forces of the Philippines) AFP, armed forces, dan PNP (Philippine National Police), polisinya, akan memberikan save conduct pass pada tim evakuasi,” kata Retno di lingkungan Istana Kepresidenan Jakarta.

Retno mengungkapkan AFP dan PNP akan menyiagakan pasukan di sepanjang rute evakuasi.

“Jadi kita juga mengajukan permohonan bantuan escort. Tim evakuasi sekarang sedang merencanakan rute-rute yang akan dilalui,” kata Retno.

Ia menjelaskan bahwa proses evakuasi akan melalui dua bagian, pertama dari jalur Iligan-Marantau dan kemudian menuju ke Bandara Cagayan De Oro. Bagian keduanya dari jalur Sultan Naga Dimaporo, Pagadian City, Iligan City. Para WNI itu akan didampingi tiga orang dari Tim Evakuasi Indonesia.

Para militan asing diduga banyak yang mendatangi Kota Marawi untuk bergabung dengan kelompok Maute dan Abu Sayyaf pimpinan Isnilon Hapilon yang selama sepekan belakangan bertempur dengan angkatan bersenjata Filipina. Maute dan Abu Sayyaf mendeklarasikan kelompoknya sebagai pendukung ISIS di Filipina.

Seorang sumber intelijen Filipina, yang dikutip Reuters, mengatakan bahwa ada 400-500 militan di Kota Marawi. Di antara mereka, ada 40 orang yang datang dari luar negeri, termasuk dari negara-negara Timur Tengah.

Sumber yang sama juga mengungkapkan mereka bukan hanya dari Indonesia, tetapi dari Malaysia, Pakistan, Arab Saudi, Chechnya, Yaman, India, Maroko, dan Turki.

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Dunia Terkini Lainnya
2 TKI Terhukum Mati Diselamatkan Negara
Global - Sabtu, 14 Oktober 2017 - 14:37 WIB

2 TKI Terhukum Mati Diselamatkan Negara

Direktur Perlindungan WNI Kementerian Luar Negeri, Muhammad Iqbal mengatakan pemerintah Indonesia telah berhasil membebaskan 1 WNI dari hukuman mati di ...
Protes Soal Rudal, Malaysia Stop Impor Barang dari Korut
Global - Sabtu, 14 Oktober 2017 - 09:53 WIB

Protes Soal Rudal, Malaysia Stop Impor Barang dari Korut

Setelah melarang warganya pergi ke Korea Utara, kini Malaysia mengambil langkah tegas dengan menghentikan semua impor barang dari Korut.Hal ini ...
Pesawat Tempur AS Terbang ke Semenanjung Korea
Global - Rabu, 11 Oktober 2017 - 13:01 WIB

Pesawat Tempur AS Terbang ke Semenanjung Korea

Setelah mengecam Korea Utara terkait percobaan rudal balistiknya, kini AS mulai menerbangkan 2 pesawat tempurnya di Semenanjung Korea.Pesawat bomber B-1B ...
Cuek dengan Sanksi PBB, Korut Bangga dengan Pembangunan Nuklir
Global - Senin, 9 Oktober 2017 - 09:42 WIB

Cuek dengan Sanksi PBB, Korut Bangga dengan Pembangunan Nuklir

Meski dihujat dunia dan diberikan sanksi ketat oleh PBB, Kim Jong Un tampaknya samasekali tak terpengaruh.Alih-alih meredakan aksi uji coba ...
Inggris Buru Anak Osama Bin Laden Dalam Keadaan Hidup Atau Mati
Global - Senin, 2 Oktober 2017 - 13:15 WIB

Inggris Buru Anak Osama Bin Laden Dalam Keadaan Hidup Atau Mati

Hamza Bin Laden, adalah anak bungsu dari Osama Bin Laden pemimpin teroris Al Qaeda yang kini diburu oleh pasukan khusus ...
PBB bantah terima petisi referendum Papua Barat
- Sabtu, 30 September 2017 - 12:53 WIB

PBB bantah terima petisi referendum Papua Barat

Komite Dekolonisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menolak laporan petisi rahasia yang menuntut referendum bebas untuk kemerdekaan di Papua Barat.Ketua Komite, Rafael ...