Minggu, 21 Oktober 2018 | 20.03 WIB
KiniNEWS>Dunia>Finance>CEO Uber Mundur dari Tim Penasehat Trump

CEO Uber Mundur dari Tim Penasehat Trump

Reporter : Fauzan | Jumat, 3 Februari 2017 - 10:31 WIB

IMG-4313

CEO Uber Technologies Inc, Travis Kalanick (Reutres)

Jakarta, kini.co.id – CEO Uber Technologies Inc, Travis Kalanick menyatakan mundur dari kelompok penasihat bisnis Presiden AS, Donald Trump.

Keputusan tersebut menyusul adanya tekanan berat dari para pegiat, termasuk sopir-opir Uber yang kebayakan warga imigran menentang kebijakan imigrasi pemerintahan Trump.

“Bergabung dengan kelompok tersebut (tim penasihat Trump) tidak berarti (saya) mendukung presiden (Trump) ataupun agendanya tapi, sayangnya, (banyak) orang mengira seperti itu (Kalanick mendukung Trump dan agendanya, red),” kata Kalanick dilansir Reuters dari surel perusahaan, Kamis (2/2)

Sebelumnya Kalanick berencana menghadiri pertemuan kelompok penasihat bisnis tersebut hari ini.

Ia mengatakan dirinya telah berbicara singkat dengan Trump soal perintah keimigrasian “dan masalah-masalah yang ditimbulkan terhadap masyarakat kita”. Ia mengatakan kepada Trump bahwa dirinya tidak akan bergabung dengan dewan ekonomi.

Kalanick semakin mengalami tekanan untuk meninggalkan dewan tersebut setelah Trump mengeluarkan perintah eksekutif, yang untuk sementara melarang warga dari tujuh negara berpenduduk mayoritas Muslim masuk AS.

“Perintah eksekutif itu menyakitkan banyak anggota masyarakat di seluruh Amerika,” tulisnya dalam pesan kepada para karyawan.

“Keluarga-keluarga terpisah, orang-orang tertahan di luar negeri dan ada ketakutan yang semakin dalam bahwa AS tidak lagi menjadi tempat yang ramah bagi para imigran.”

Pengunduran diri Kalanick itu kemungkinan akan memberikan tekanan serupa kepada para pemimpin perusahaan lainnya, yang dijadwalkan hadir dalam pertemuan dengan Trump pada Jumat.

General Motors Co mengatakan pemimpinnya akan datang sementara Walt Disney Co pada Kamis telah mengatakan bahwa pemimpin mereka tidak akan datang karena akan menghadiri pertemuan dewan direktur, yang sebelumnya sudah lama direncanakan.

Pihak Gedung Putih saat ini belum memberikan komentar soal perkembangan terakhir soal CEO Uber tersebut.

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Dunia Terkini Lainnya
Peristiwa - Sabtu, 20 Oktober 2018 - 12:47 WIB

Soal Jurnalis Khashoggi, Raja Salman-Erdogan Berdiskusi Lewat Telpon

erkara pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi membuat Raja Saudi, Raja Salman bin Abdulaziz turun tangan. Raja Salman pun membahas soal itu ...
Global - Jumat, 19 Oktober 2018 - 18:33 WIB

Jokowi masuk 50 Muslim berpengaruh Dunia

PRESIDEN Joko Widodo masuk dalam daftar 50 muslim paling berpengaruh di dunia. Dalam edisi 2019 daftar Muslim 500 yang dirilis ...
Peristiwa - Kamis, 18 Oktober 2018 - 09:46 WIB

Bawa Gergaji Tulang, Pria Ini Diduga Bunuh dan Mutilasi Jurnalis Jamal Khashoggi

enyelidikan pembunuhan terhadap jurnalis Turki Jamal Khashoggi di Konsulat Arab Saudi mencapai titik terang.Polisi menetapkan seorang terduga pembunuh yakni dr ...
Peristiwa - Rabu, 17 Oktober 2018 - 17:58 WIB

Menlu AS temui Presiden Turki bahas wartawan hilang

MENTERI Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Mike Pompeo bertemu dengan Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan di Ankara pada Rabu (17/10). ...
Peristiwa - Rabu, 17 Oktober 2018 - 10:00 WIB

Pippa Middleton Melahirkan Anak Pertamanya

Pippa Middleton dan James Matthews kini tengah berbahagia. Pasalnya adik perempuan The Duchess of Cambridge itu baru-baru ini melahirkan anak ...
Peristiwa - Selasa, 16 Oktober 2018 - 11:22 WIB

Bukan Jadi Duta, Selebriti Cina Ini Ditahan Karena Dianggap Hina Lagu Kebangsaan

Seorang selebriti online di Cina ditahan gegara dianggap menghina lagu kebangsaan. Wanita cantik bernama Yang Kaili itu ditahan selama 5 ...