Kamis, 17 Januari 2019 | 01.59 WIB
KiniNEWS>Dunia>Finance>CEO Uber Mundur dari Tim Penasehat Trump

CEO Uber Mundur dari Tim Penasehat Trump

Reporter : Fauzan | Jumat, 3 Februari 2017 - 10:31 WIB

IMG-4313

CEO Uber Technologies Inc, Travis Kalanick (Reutres)

Jakarta, kini.co.id – CEO Uber Technologies Inc, Travis Kalanick menyatakan mundur dari kelompok penasihat bisnis Presiden AS, Donald Trump.

Keputusan tersebut menyusul adanya tekanan berat dari para pegiat, termasuk sopir-opir Uber yang kebayakan warga imigran menentang kebijakan imigrasi pemerintahan Trump.

“Bergabung dengan kelompok tersebut (tim penasihat Trump) tidak berarti (saya) mendukung presiden (Trump) ataupun agendanya tapi, sayangnya, (banyak) orang mengira seperti itu (Kalanick mendukung Trump dan agendanya, red),” kata Kalanick dilansir Reuters dari surel perusahaan, Kamis (2/2)

Sebelumnya Kalanick berencana menghadiri pertemuan kelompok penasihat bisnis tersebut hari ini.

Ia mengatakan dirinya telah berbicara singkat dengan Trump soal perintah keimigrasian “dan masalah-masalah yang ditimbulkan terhadap masyarakat kita”. Ia mengatakan kepada Trump bahwa dirinya tidak akan bergabung dengan dewan ekonomi.

Kalanick semakin mengalami tekanan untuk meninggalkan dewan tersebut setelah Trump mengeluarkan perintah eksekutif, yang untuk sementara melarang warga dari tujuh negara berpenduduk mayoritas Muslim masuk AS.

“Perintah eksekutif itu menyakitkan banyak anggota masyarakat di seluruh Amerika,” tulisnya dalam pesan kepada para karyawan.

“Keluarga-keluarga terpisah, orang-orang tertahan di luar negeri dan ada ketakutan yang semakin dalam bahwa AS tidak lagi menjadi tempat yang ramah bagi para imigran.”

Pengunduran diri Kalanick itu kemungkinan akan memberikan tekanan serupa kepada para pemimpin perusahaan lainnya, yang dijadwalkan hadir dalam pertemuan dengan Trump pada Jumat.

General Motors Co mengatakan pemimpinnya akan datang sementara Walt Disney Co pada Kamis telah mengatakan bahwa pemimpin mereka tidak akan datang karena akan menghadiri pertemuan dewan direktur, yang sebelumnya sudah lama direncanakan.

Pihak Gedung Putih saat ini belum memberikan komentar soal perkembangan terakhir soal CEO Uber tersebut.

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Dunia Terkini Lainnya
Peristiwa - Jumat, 11 Januari 2019 - 13:43 WIB

Meninggalkan Dunia Entertain, Kini Meghan Markle Siap Kembali Berakting

Menjadi istri pangeran kerajaan membuat Meghan Markle berkomitmen melepaskan segala keartisannya termasuk berhenti syuting dan menghapus Instagram miliknya.Hal itu karena ...
Politik - Kamis, 10 Januari 2019 - 15:00 WIB

Tiga WN Malaysia ditangkap karena hina mantan Raja

DUA laki-laki dan seorang perempuan ditangkap otoritas Malaysia dengan dugaan menghina mantan Raja Malaysia, Sultan Muhammad V dari Kelantan, sehubungan ...
Global - Selasa, 8 Januari 2019 - 10:14 WIB

Trump Tarik Pasukan, Erdogan Sebut Turki Akan Gantikan AS di Suriah

Presiden AS, Donald Trump berencana menarik pasukannya dari Suriah. Hal itu dilakukan karena AS mengklaim, ISIS telah dimusnahkan, sehingga AS ...
Peristiwa - Selasa, 8 Januari 2019 - 10:00 WIB

Nasib Gembong Pornografi Anak, Tewas Dikeroyok Napi dalam Penjara

Seorang gembong pornografi anak, Christian Maire menjadi narapidana didi Lembaga Permasyarakatan Milan di Michigan.Belum lama ini ia dikabarkan tewas dikeroyok ...
Politik - Senin, 7 Januari 2019 - 20:25 WIB

Khawatir dibunuh, perempuan Saudi mengurung diri di Thailand

SEORANG perempuan asal Arab Saudi, Rahaf Mohammed al-Qunun, ditahan di Thailand ketika berencana lari ke Australia untuk meminta suaka. Dia ...
Peristiwa - Senin, 7 Januari 2019 - 10:56 WIB

Sebelum Mundur, Raja Malaysia Nikahi Mantan Miss Moscow

Muhammad Sultan V mendadak menanggalkan jabatannya sebagai Raja Malaysia. Ini merupakan yang pertama kali dalam sejarah. Sebab, sebelumnya tidak ada ...